Saturday, 12 September 2009

Band Pop Masa Kini?? NAJIS

Melihat perkembangan musik yang berkembang di Indonesia saat ini, gw berpendapat kalo musikalitas Indonesia tuhh sudah turun derajat dengan luar biasa ke level terendah yang mungkin pernah lahir di Indonesia.Kayanuya gw gag perlu ngasih contoh ke elo-elo pada karena contohnya udah terlalu banyak dan bahkan bisa lo saksikan dengan sangat mudah di manapun. Band-band pop no skill bertebaran kaya debu di TV, udah nyanyi cman "karaoke" doang, lagunya bertema yang statis dan gag bermakna (CINTA), dan beragaya tidak sesuai genre.

Seperti yang gue lihat, band" pop Indonesia tuhh semuanya cman gaya-gayaan tapi gag ada skill, bayangin ajah masa cuman nyanyi lagu-lagu pelan, udah githu pake kunci C terbuka (open chord) trus distorsi gitarnya gede banget ditambah lagi pake gitar dengan spesifikasi genre yang gag sesuai. Ada tuhh band pop yang dengan ngerasa jago kya shredder make gitar ESP warna item trus pake acara headbang segala... Man, lo tu ga cocok kaya githu! Kalo udah maen lagu pop ya udah nge-pop aja, beragaya seadanya aja! Gag usah lebay kaya githu dahh, udah githu yang gw bingung mereka pede aja kya githu, GILA, GA PUNYA HARGA DIRI!! Kalo menurut gw mending gaya diubah dulu dehh, ga usah lo make kesan rockstar trus make baju item-item kaya anak metal, trus rambut miring kaya anak emo, celana juga... duhhh sumpah jijik gw ngeliatnya!

Kalo emang musik yang dimaenin pop berusahalah bergaya sesuai genre dan jangan ngerasa perubahan-perubahan yang lo lakuin cman sekedar buat ngikutin jaman. Man, musik klasik dari jaman dulu juga gag banyak berubah, kenapa pop nggak?
Mungkin karena definisi musik pop sendiri yang fleksibel dan gampang dicampur aduk sehingga bisa dengan gampang menimbulkan nama tersendiri, tergantung dari zaman dan hal" yang dianggap sedan happening di kalangan anak muda. Sehingga tanpa disadari udah banyak banget istilah" baru yang lahir akibat budaya pop, termasuk di dalam musik.

Sebenarnya gw juga sebagai penikmat musik cukup menyukai dan mungkin menikmati perkembanan dari budaya pop itu sendiri, dan di Indonesia budaya pop terlalu banyak disalahartikan sehingga menjadi kacau balau seperti yang nampak pada layar kaca setiap saat anda menyalakan televisi anda.

Hal tersebut ditambah parah dengan masuknya pop-melayu ke dalam peta permusikan Indonesia. Tapi, apa yang salah dengan pop-melayu tersebut? Jawabannya: TIDAK ADA!!

Tapi mengapa muculnya sub-genre pop melayu ini dianggap memperparah dunia musik Indonesia?

Mungkin gw ngeliat ini bukan dari sisi musikalitas karena emang musikalitas band-band pop melayu tuhh sungguh sangat tidak biasa. Bayangkan, dengan nada-nada khas melayu mereka bisa menggabungkannya dengan lirik dan musik pop yang lebih moderen sehingga menimbulkan suatu genre baru. Memang hal ini kurang dapat diterima oleh orang-orang yang lebih "meminta bakat" dalam bermusik ketimbang sekedar uji coba atau variasi semata. Bahkan kalo gw boleh ambil kesimpulan pop melayu tuhh sama kaya dangdut cman lirik sama beatnya agak beda ajah!

Yang jadi permasalahan adalah: GAYA!

Sumpah, kalo boleh diliat gaya anak-anak pop melayu itu bener" gila dan ga sesuai! Coba aja lo bayangin! Rambut miring, celana skinny kadang baggy, baju item", baju ngepress kaya anak emo... Menurut lo pantes gag buat nyanyi lagu-lagu cinta dengan irama melayu plus suara ngebass agak serek? Man, it's totally a crap!

Jadi, haruskah diberantas?? Diberantas sihh jangan tapi mending disuruh tobat aja!




Tapi ada lagi satu kemunculan subgenre pop yang bener" bikin banyak kalangan anak muda di Jakarta demen tapi ada juga sebagian anak muda yang menghujat kemuculannya, yaitu: POWER POP/POP PUNK!!

Power Pop? Denger kata" kaya gini gw kurang bisa terima! Power? Sejak kapan pop punya power? Kalo Power Metal sihh emang ada dan emang udah eksis dari jaman dulu (Cth band: Rainbow,Helloween,ama Pantera pas awal"). Lhaa kalo power pop?
Gw kurang tahu sejarah dan perkembangannya tapi mungkin power pop berkembang pas jaman" Alternative music lagi meledak sekitar tahun 90-an pas awal" emo terbentuk. Dan di tahun 2000-an di Indonesia mulai meledak dan band-band lokal yang menamakan diri sebagai Power pop band juga banyak, dan buat gw power pop ini adalah salah satu musik dengan skill ngepas tapi dikemas secara moderen dan sangat "ngejual". Karena sampe sekarang gw tetap berpegang teguh pada pendapat gw sendiri: POP ITU GAG PUNYA POWER!!

Related Articles

4 komentar:

yohana said...

setuju. males banget ma band melayu.
ngikutin malaysia aja.
katanya sebel ma malaysia, tapi suka ngikutin. ckck

Anonymous said...

Yoi!

negro said...

weitzz.., bener banget tuh. w stuju bnget dgn prnyata'n band POP GAG PUNYA POWER.., pop itu cuman punya nilai jual scr industri bagi mrk yg berselerakan jenis itu..sdgkan utk evolusi style yg terjd pd pelaku pop di Indonesia hal itu jelas terlihat NYASAR BANGET.. n ga punya karakter yg mnjdi basic utk di ukur dgn standar style pop yg sehrsnya.. Apalagi kalo kita mo asking something with full energy or full skill...dalam komposisi music itu sndiri spt band2 di awal 90an.. wah kayanya itu jaraknya antara Ujung langit dan dasar bumi yang di gali deh..jauuuuh banget..,
W sbg penikmat dan pemerhati music lebih berharap pada band2 Indie yg jelas2 punya keberanian menawarkan jenis music mrk dan style mrk walaupun dgn resiko krn melawan arus yg dibuat oleh para pelaku Industri yg memang "Money Oriented".
jd lama kelamaan bisa2 para pelaku pop di Indonesia terutama para "FOLLOWERS" bisa jadi Monkey show yang di jual dgn "BANTING HARGA" dan di bajak sampai ke "underwearnya". Hal ini menunjukan pendiktean or memang sengaja di buat nyasar oleh pelaku Industri itu sndiri demi tujuannya. dan ini jg mnunjukan menurunnya tingkat kecerdasan Music para pendengar music pop di Indonesia.
Zaman ini memang zaman instan..segala sesuatu maunya instan.. di music kalo mau Full Energy apalagi Fullskill harus melalui Kesadaran, kemauan belajar dan DISIPLIN yang tinggi dengan latihan2 yang terarah dan membutuhkan kecerdasan dari pelakunya, jadi BAKAT AJA BELUM CUKUP.
Menurut w arah dari Pelaku Industri music di Indonesia 5-10 thn ke dpn blum ada yg benar2 bernyali mo melahirkan band yg fullenergy n fullskill tanpa mengesampingkan nilai industri itu sendiri...,
Mari BERMIMPI...............!!!

samuel said...

@negro: Gw suka gaya lo!!