Wednesday, 9 December 2009

Selera orang emang beda-beda

Mendadak gw beberapa hari ini diliputi rasa penasaran yang teramat dalam mengenai selera orang dalam menentukan pasangan.Hal ini diawali dengan adanya kejadian beberapa ornag yang menurut gw secara fisik dan mental gak pantes banget buat jadian/pacaran.

Mengapa?

Ada cowok yang gw liat mukanya tuhh kya karung beras,badan gak keruan,cara makan lebih mirip kambing dibanding manusia tapi bisa dapet cewe yang menurut gw "lumayan".

Mungkin karena doi punya duit banyak?

Ahh gak juga!

Setelah gw mangadakan investigasi ternyata usut punya usut ntu cewe menilai sifat si cowo aneh bin ajaib sesuai dengan kriteria pangeran kodok yang ada dalam impiannya... wtf??

Sejak saat itu ada optimisme buat gw klo masih ada orang yang melihat inner beauty kita! hiks...hiks... *terharu*

Tapi anehnya rasa"nya emang orang pada berubah persepsi mengenai definisi dari kata "GANTENG". Setelah kejadian yang gw anggap impossible tersebut, tiba" muncul lagi kejadian yang sama yang menimpa temen yang gw, seorang cowo dengan muka yang gak terlalu ganteng tapi mendekati jelek *just kidding* bisa ngegaet cewe yang punya face ama attitude yang luar bias perfect! *gw aja bilang perfek!*

Dan yang bikin gw shock adalah: si cewe yang bilang suka duluan ke cowo ntu! Beauty & The Beast banget!!

Hmmm...

Dan dengan begitu kita dapat menarik kesimpulan akhir kalo emang SELERA ORANG ITU BEDA-BEDA!

Tapi kapan giliran gw? *ngarep banget lo*

Eniwei kalo orang yang mukenye kaya knalpot bajaj aje bisa, kenapa gw enggak? Tapi gw tetap pada pendirian gw sendiri. Gw gak mau nyari cewe dulu tapi cewe nyariin gw mungkin gw tetap akan menoleh dan memberi harapan! *gila lo!* hehehe

Kata Mutiara dari gw (bukan orang lain!!):

"Janganlah engkau menganggap dirimu jelek karena suatu hal, jadilah dirimu ganteng apa adanya dan jangan dengerin orang yang bilang kalo elo itu jelek. Elo jauh lebih ganteng daripada yang elo sadari."

Trust me! It works! *kadang-kadang, tergantung mata cewe yang liat! :))*

Related Articles

0 komentar: