Thursday, 19 July 2012

Lapar Adalah Disiplin yang Baik

Gw kemarin membongkar ulang lemari gw buat ngeliat beberapa hal ajaib yang sudah lama tersimpan, majalah-majalah lama, novel, buku, dan komik-komik yang gw aja lupa kalo gw pernah punya.


Membongkar barang-barang lama buat gw adalah suatu kesenangan, kadang nemuin hal-hal yang bikin kangen kadang bisa nemuin barang yang kita kira udah hilang tiba-tiba muncul kembali, dan itulah yang membuat gw belakangan ini getol banget bongkar-bongkar barang lama.

Tiba-tiba gw nemuin novel cihuy "A Moveable Feast" karyanya Ernest Hemingway, iseng-iseng gw baca ulang dan menemukan satu quote yang sangat menarik buat gw, "rasa lapar adalah disiplin yang baik", eww, rada-rada aneh kalo menurut gw, kenapa bisa rasa lapar dianggap sebagai suatu disiplin yang dapat membuat orang menjadi lebih baik.

Well, kalo di novel-nya sih Hemingway emang kondisinya lagi miskin banget, jadi saking gak ada duit doi cuma bisa nahan rasa lapar sambil terus menulis cerita buat dapetin duit, dan emang hasilnya ada. Sebuah novel legendaris berjudul "The Sun Also Rises" berhasil dirampungkan dalam kondisi doi yang "menahan lapar" sebagai penulis muda yang miskin di Paris. 

Berhubung sebentar lagi juga  teman-teman gw yang beragama muslim akan menjalankan ibadah puasa, di mana bakalan nahan lapar dan haus, yeah jalani dengan sepenuh hati deh, karena emang kalo kita bisa menahan nafsu apapun itu, sudah menunjukkan kekuatan kita di tengah banyaknya godaan untuk makan atau minum.

Yeah, walaupun gw tidak menjalankan ibadah puasa, tapi gw tetap menghormati teman-teman gw yang berpuasa, apalagi pas puasa gw masih punya jadwal masuk kuliah di mana gw berani menjamin suasana bakalan jauh berbeda daripada biasanya.

Gak ada lagi asap rokok di tengah taman, tumpukan sampah bekas minuman di parkiran, mahasiswa yang ngantri di depan warteg, ato pada ngerubung di tukang batagor, yeah gw rasa untuk sementara pemandangan  yang seperti itu akan menghilang dulu. Digantikan dengan wajah-wajah suram,mahasiswa yang pada bengong di parkiran,wajah-wajah ngantuk dan tidak sabaran gw jamin bakal menghiasi kampus gw di saat bulan puasa nanti.

Apapun itu, my friend, gw membenarkan statement Hemingway tersebut, gw rasa ada benernya juga merasakan lapar sebagai bentuk pendisiplinan diri. Yah, untuk sesuatu yang lebih baik kenapa gak kita coba aja.

Well, that's it! I'll see you later, fellas! cheers! 

Buat yang menjalankan ibadah puasa selamat menjalankan ibadah puasa, my friends!

:peace:

Related Articles

0 komentar: