Wednesday, 8 August 2012

Para Penjaga Malam (Sakit jiwa On The Road)

Setelah sekian lama tidak postinga dan kemarin nyaris saja melakukan hiatus panjang terhadap blog ini, akhirnya setelah dipikir-pikir, mending dilanjutin aja nih, kena tanggung, friend! :D


Kemarin baru aja menjalani sebuah hari yang teramat liar dan gila bersama beberapa teman lama. Yah, temen-temen yang dulu satu kelas sama gw di SMA kemarin ngadain acara buka puasa bersama, yah, kebetulan momen-momen puasa begini pasti pada libur dan bisa diajak ketemuan makanya pas banget kalo sekalian ngadain acara buka puasa bersama.

Sepi sih yang dateng, cuman 10 orang, ternyata banyak yang udah bikin acara lain, malahan ada yang ngira acaranya masih minggu depan, weleh, sableng kawan gw yang satu itu.
Tapi tetep gokil-gokilan masih nomor satu, kangen gw sama suasana kya gitu, gila-gilaan kya waktu dulu ketika gw sama temen-temen gw masih berseragam putih abu-abu.

Well, pas balik gw stay dulu di rumah temen gw si Aris soalnya abis itu mau lanjut ngumpul lagi sama temen-temen yang lain buat ikut Sahur on the Road, yeah jadinya sahur di jalan gitu sambil bagi-bagiin makanan ke orang-orang yang kurang mampu. 

Gw sendiri walaupun gak menjalankan ibadah puasa, gw ikut aja, berhubung motivasi gw adalah ketemu temen-temen lama gw yang udah lama banget gak ketemu.
Dan betul saja temen-temen gw ternyata masih sama kya waktu dulu sekolah, sama gokilnya :D 

Berlanjut...

Ngumpul di lapangan sekolah mengenang masa-masa dulu, dan berkhayal masih menggunakan seragam sekolah dengan rokok terselip di antara jari tengah dan telunjuk, sambil berkata, "Wihh, kalo dulu ngerokok di lapangan gini udah panjang urusannya," yah kelakar semacam itulah.

Berhubung pengen gila, gw satu motor sama Erico, sang pemain bass handal sekaligus sahabat gw, drummer The Chronograph, Anri Junuka satu motor dengan gitaris, Aris. Beberapa temen juga ada yang di mobil terutama sekali para wanita. :D

Dan tentu saja bermunculan kejadian gila sepanjang jalan.

Salah satunya, rada horor

Di Taman Ria Senayan, rombongan berhenti, kebetulan gw pengen ke kamar mandi, jam menunjukkan tepat pukul 2 pagi, nah kebetulan ada temen gw Vaditra, Putri, sama Ratih yang juga punya satu hasrat pengen ke kamar mandi.
Maka bertanyalah kepada seseorang berseragam satpam dan mendapat jawaban kalo gw harus masuk ke kompleks lapangan basket, jalan terus sampe mentok trus WC ada di sebelah kiri.
Berjalanlah gw beserta ketiga teman gw menuju ke arah yang ditunjuk satpam, tapi untuk memastikan kalo jalan yang gw lewatin itu bener gw akhirnya bertanya kepada seseorang yang kebetulan berpapasan di jalan, mukanya sih gak jelas, doi juga gak make seragam cuma kaos putih celana pendek, gw kira dia itu petugas kebersihan, maka gw tanyalah dia di mana letak kamar mandi dan dijawab hanya dengan tunjukan tangan ke arah rumah warna putih di ujung sana.

Dan ternyata petunjuk dari sang bapak berbaju putih tersebut bener banget, malah si satpam yang ngasih pentunjuk ngaco. Nah, di sinilah mulai kejadian bodoh pertama.
Pas mau masuk ke kamar mandi tiba-tiba terdengar suara nyanyian....

Yah, lagu yang sangat-sangat tidak terduga, suara sinden berbahasa Jawa yang menyanyikan tembang dengan nada yang teramat mistis, entah datang dari mana itu lagu, tapi yang jelas lagu tersebut sukses membuat semua yang ada di situ merinding.

Anjrit....

Untung aja semua sukses menuntaskan "tugas" di kamar mandi...

Secara logika sih paling itu radio orang yang entah disetel dari mana, tapi berhubung letak kamar mandi yang sangat gelap, dan udah jam 2 pagi juga, udah capek pastinya, makanya pemikiran yang tidak logis kadang sanggup membuat seseorang merinding bulu kuduknya...

tapi asli gw juga waktu itu rada ngeri, hehehe

Dan, setelah berkeliling Jakarta sambil bangunin orang sahur, acara ditutup di Taman Suropati, makan bersama sambil bergila-gila, gw sendiri sempet ngeliat orang random yang dengerin musik sambil bergoyang ala hippie tahun 60-an, gw rasa doi sahurnya make LSD tuh, hehehe...

Baru balik jam 6 pagi di hari minggu, gw tidur di rumah Erico sampe jam 12, dan langsung ke gereja tanpa mandi dulu, dan baru mandi pas sampe di gereja, hehehe...

Itulah hari indah para penjaga malam, manusia-manusia jam betmen yang pantang tidur sebelum melihat matahari, suara kokok ayam adalah bunyi jangkrik bagi para penjaga malam.

dari kiri ke kanan:
gw,Tegar,Anri,Erico,Vaditra,Bram,Aris,Misbah,Anis,Ratih

two motherfuckers on the bike!! 




Smell y'all later, folks! :cheers:

Related Articles

0 komentar: