Sunday, 20 January 2013

Banjir

Kemarin Jakarta dikepung air yee... hmmm...

Karena jadwal ujannya lewat dari perkiraan siklus 5 tahunan, kejadian banjir kali ini bisa dibilang di luar prediksi dan dampaknya di luar dugaan jauh lebih sinting dibanding banjir tahun 2007 atau 2002.

Serem juga ngeliat di tipi banyak orang pada ngungsi, rumah mereka terendam air, belum lagi harta benda, ditambah lagi penyakit pasca banjir, dsb, pokoke sengsara dah.

Tapi gue sendiri secara kebetulan tidak mengalami banjir yang menghantam wilayah Jakarta dan Bekasi.

Kenapa?

Yepp, selama seminggu penuh gue berada di Depok untuk menjalani salah satu kewajiban dari kampus sebagai syarat untuk lulus, yaitu: KURSUS.

Walaupun gue sempet berada di tengah-tengah suasana chaos ketika banjir menerjang Jakarta, dan gue nyaris terluka atau bahkan tewas gara-gara banjir.

Bagaimana ceritanya?
Begini ceritanya....

Oke, pertama-tama gue mau jelasin dulu situasinya. Gue nginep di Depok selama seminggu karena kursus, oke pada hari ketiga gue di Depok (hari Rabu) gue kehabisan baju. Dan pas hari Selasa ujan gila-gilaan di Jakarta jilid I menyebabkan akses ke beberapa jalan di Jakarta terputus.

Dengan bodohnya, gue menganggap remeh berita tersebut dan nekat balik ke Bekasi dari Depok naik motor di malam hari. Asumsi gue, jadi pas hari Kamis gue kudu berangkat pagi-pagi banget dari Bekasi naik motor karena kelas mulai jam 9 pagi dan gak boleh telat. Membuat perhitungan dan rencana memang mudah tapi yang berkehendak bukan manusia...

Firasat awal adalah ketika menembus Rabu malam dari Depok rencananya gue mau lewat Buaran terus ke Bekasi, jadinya abis Pancoran belok ke arah Cawang. Oke, sebelumnya gue beri tahu gue sama sekali tidak tahu kondisi jalan yang bakal gue lewatin, dan akhirnya gue paham betapa penting nilai sebuah informasi.

JALANAN DITUTUP GARA-GARA BANJIR!!

Yepp akses ke arah Buaran lewat Tebet berjalan tidak mulus sehingga gue ngambil jalan lain. Dan sampe di rumah setelah 2 jam lebih bertarung di atas kuda plastik bermesin yang disebut sepeda motor tersebut.

Sampe di rumah tanpa basa-basi gue langsung menuju kasur...

Capek gila di jalanan doang. Dan planning gue adalah untuk bangun subuh trus ke kampus dengan segera biar gak telat.

Dan memang manusia hanya bisa berencana Tuhan yang berkehendak.

Mungkin efek capek juga, pas paginya gue gak denger kalo alarm hape gue udah bunyi, padahal gue udah sengaja naro hape di meja kecil deket kuping gue biar nyaring, ternyata oh ternyata gue emang kelewat kebo jadinya baru bangun jam setengah 6, padahal rencana gue berangkat jam 5 pagi.

Dan yang lebih buruk adalah: HUJAN SANGAT AMAT DERAS SODARA-SODARA!!

Hadeeh padahal niatan gue mau bawa baju buat di Depok malah jadi berantakan gini, untung tas gue waterproof tapi kalo ujannya segede gini mah, pertahanan bisa jebol juga. Okelah, nekat aja, walau ujannya kelewat deres tapi perkiraan gue palingan sampe depan ujannya berenti. (SOTOY BERAAT!)

Ternyata ilmu gue soal cuaca bener-bener buruk karena sampe di jalanan depan komplek ujannya makin deres. Perlu diingat gue akhirnya jalan jam 6 dengan modal sendal jepit dan jas hujan anti air dan motor gue yang sakti. Jalanan gue lihat sudah mulai mengeluarkan gejala-gejala genangan dan got-got sudah mulai terisi penuh, siap luber.

Tapi untung jalanan lancar. Ini gue demen, karena perjalanan gue rada jauh, dan jalanan yang gue lewatin terkenal sebagai biang macet. Sampe di Buaran gue luruuuuss terus ke arah Pancoran, dan tiba di fly-over Kampung Melayu terjadilah hal yang sangat tidak gue inginkan: "JALAN DITUTUP GARA-GARA BANJIR".

Di sinilah logika gue dituntut untuk mengambil inisiatif di dalam tekanan, dan gue pun mendapat ide yang teramat cemerlang: "Lewatin aja fly over-nya dari jalanan bawah, kan nanti sampe ke seberang," maka gue memacu motor gue melewati jalan raya di bawah fly over tersebut yang udah mulai chaos lantaran air mulai naik.

FYI: KAMPUNG MELAYU ITU SALAH SATU DAERAH DI JAKARTA YANG PALING PARAH KENA BANJIR, DAN GUE DENGAN DODOL MALAH LEWAT SITU.

Gue masih tersenyum girang dengang teori "Lewat Jalan di Bawah Fly Over" yang baru saja gue temukan bahkan gue berencana untuk mendapatkan hak paten atas penemuan teori tersebut, tapi dalam sekejap teori gue hancur lebur ketika gue melihat pak Polisi dengan motor gede-nya termangu di ujung fly over di Terminal Kampung Melayu. Maka gue sebagai penemu teori cihuy bertanya kepada bapak Polisi dan motor gedenya.

"Pak, kalo mau ke Pancoran masih bisa lewat sini? Di depan jalanan masih ada yang ditutup nggak?"

Pak Polisi memandang gue dengan tatapan tidak percaya sekaligus takjub, mungkin doi serasa melihat dirinya di kala muda, atau melihat wajah anaknya yang hilang di masa lalu, atau mungkin doi melihat seseorang yang kelewat sinting, atau mungkin pak Polisi takjub dengan ketampanan gue, hehe.

Dan kalimat selanjutnya adalah sebuah hal yang meruntuhkan teori gue yang baru saja mau gue patenkan.

"Lihat aja sendiri," Pak Polisi dengan cuek cuman ngomong gitu dan nunjuk ke depan dengan tangannya.

"Shit..." gue terkejut. Terdiam dengan suara hujan yang makin deres amit-amit.


BUUAANJIIRR PARAH BETUL!! Jadi ternyata itu fly over ditutup gara-gara jalanan di depannya banjir parah banget karena gue ngeliat mobil mini-bus gitu tenggelam sampe tinggal keliatan kaca depan sama atap doank. Jiahh gimana motor gue mau lewat situ.

Walhasil gue muter balik, gue mikir sepanjang jalan, waduh bisa-bisa gue telat, urusan panjang sama asisten lab, wah bisa-bisa gue gak lulus trus makin lama di Depok, trus sekarang ujan makin deres tas waterproof gue juga kyanya udah gak tahan nih gara-gara ujan semakin lama semakin deres, lalulintas juga makin kacau soalnya jalan banyak yang gak bisa dilewatin.

Gue masih mikir ketika tiba-tiba motor gue ditabrak dari belakang dengan kecepatan yang lumayan tinggi.

Anjrit... Udah banjir,ujan,jalan ditutup,bingung mau lewat mana,udah gitu tas beserta isinya basah,dikejar waktu, sekarang gue ditabrak dari belakang, untung yang nabrak motor, dan untung kaki gue masih sanggup nahan di atas aspal, kalo enggak bisa amsyong gue.

Ajaib memang, dan itu orang minta maaf dengan gelagapan, wajarlah, doi keliatan banget panik, mungkin kalo gue jahat gue langsung minta ganti rugi, tapi gue ngeliat doi minta maaf juga mukanya rada bingung, yasudahlah gue cuek dengan ucapan sok bijak, "Udah mas, gapapa koq motor saya,"

Tapi tetep aja gue ngecek, siapa tau ada kerusakan, soalnya perjalanan gue masih jauh banget, ehh pas nepi trus ngecek bagian yang ketabrak, tiba-riba dari arah depan ada motor nyamperin gue, ehh ternyata orang yang tadi nabrak gue, mungkin doi ngerasa gak enak ama gue dan doi muter balik ngelawan arus cuman buat nyamperin gue. Uuuuh so sweet! Kalo aja yang nabrak gue cewek kece, beeehhh... *ngayal*

Lanjut kita, setelah menembus Manggarai, gile ujannya masih deres banget dan beberapa pohon gue liat dahannya udah mulai patah, gue jadi rada aware soalnya ngeri ketimpa pohon. Tangan mulai mengkerut, bayangkan gue dari Bekasi tersiram hujan dan gue masih di Pancoran.

Jalan lurus terus menuju Pasar Minggu. Sepanjang jalan banjir parah, ada di satu titik gue terpaksa pake cara gokil, netralin gigi, turun dari motor, tahan gas, trus dorong motor supaya motor gak mati kemasukan air, hal itu terpaksa gue lakukan lantaran tinggi air yang mulai ekstrem.

Dan kejadian tertabrak jilid II dimulai.

Kali ini gue ditabrak dari samping, keliatan banget yang nabrak gue anak kuliahan, soalnya doi mukanya kya modul (jayuz). Yasudahlah berhubung gue juga lagi buru-buru dan juga gue dengan cemerlang kembali berhasil menahan beban motor dengan kaki gue supaya gue gak jatoh. Tapi yang gue heran yang nabrak gue justru nyungsep.


Setelah stabil, langsung tancap gas menuju Depok!!

Sampe di Depok ternyata hujan masih belum berhenti, pas sampe di kampus langsung mengeringkan badan, ganti baju, pake sepatu, dan cuci muka. Weeeh, sebuah hari yang gila.

Pas gue nonton tivi (numpang di warung), di daerah Kampung Melayu tepat di jalan yang lewati tadi pagi, udah mulai dijadikan tempat pengungsian, dan jalanan di seberang fly over udah jadi lautan, sampe tingkat 2 rumah warga juga kemasukan air, berarti ketinggian air bisa sampe 2 meter lebih itu.

Hadeeh miris juga ngeliatnya, tapi untungnya banyak ormas,komunitas,ikatan mahasiswa,palang merah, dan kelompok lain yang langsung bergabung atas nama solidaritas dan empati untuk menolong para korban banjir. Satu hal yang mulai hilang di tengah hiruk pikuk dan kesombongan kota, yah, gotong royong dan persatuan yang mulai pudar dipersatukan oleh genangan air berwarna coklat.

Entah dari suku,etnis,agama, atau kelompok manapun, semua turun bahu-membahu untuk saling meringankan beban. Suatu hal yang mulai menguap dan tenggelam di Jakarta. Semoga persatuan dan gotong royong ini tidak hanya muncul akibat bencana tapi bisa terus berlanjut. Yah, jangan sampai persatuan dan sikap gotong royong ini ikut surut seiring dengan surutnya air banjir menuju ke lautan.


Related Articles

2 komentar:

chici said...

Wah sam, untung kamunya nggak kenapa-napa..
Moga banjirnya cepat surut ya, sedih juga ngelihat para pengungsi dan rumah-rumah yang kerendam :(

Ningrum Daud said...

Wah wah... semoga Jakarta segera normal lagi...
Ini gue juga mo ke balik ke Jakarta tapi mundur mulu jadwalnya. Serem juga liat berita di TV. Nungguin banjir surutlah. Lagian gw gak bisa renang. Hehehe...
Oiya Sam... Silahkan ambil award di blog gue ya.... :)

http://ningrumdanke7nada.blogspot.com/