Sunday, 19 January 2014

Ini Namanya Susu Coklat Mengepung

Air coklat berbau menandakan itu bukan air yang bersih, kelewat kontras dengan dasar keramik berwarna putih sehingga nampak betul kotoran-kotoran yang dibawa masuk oleh air coklat berbau tersebut. Bukan... gue bukan cerita soal kolam ikan, pemandangan tersebut gue peroleh di dalam rumah gue sendiri. Yep, gue menulis postingan ini di tengah kepungan air coklat berbau tersebut, di tengah kepungan banjir!

Bukan hal yang istimewa kalo banjir mengunjungi perumahan gue. Bekasi memang salah satu sarang banjir yang parah.

Dan yang paling ngebetein  dari banjir selain daripada ngangkat barang-barang buat diselametin adalah aftermath!! Beberes lagi, ngepel-ngepel lumpur yang kebawa banjir yang baunya bujubuneng. Oh iya! satu lagi, kalo mo boker susaaah! hehehe...

Hari pertama banjir kemarin gue agak dikejutkan karena tiba-tiba hujan deras tengah malem gak berhenti sampe pagi, dan tanggul pertahanan yang disusun jebol dengan mudah, walhasil aer masuk dan beberapa barang kya piano yang berat buangeet, lemari, buku-buku di perpustakaan, sampe mesin cuci terpaksa berendam sampe air kering.

Setelah berbenah, ngepel,ngelap, dan bikin ruangan wangi lagi, tadi pagi hujan mengguyur tanpa ampun, gue akhirnya pasrah dan bobok.

Dan ketika postingan ini dibuat gue sekeluarga baru kelar ngepel-ngepel untuk kedua kalinya, tapi kali ini gak terlalu detil seperti malam sebelumnya, soalnya cuaca juga belum menentu banget, ini aja sempet gerimis-gerimis nyebelin. Yah gue berharap Tuhan tidak menurunkan hujan malam ini, Akuu cappeeek Tuhaaaan! hehehe...

Gokil-gokil, tapi gue masih tetap bersyukur kalo ngeliat di tipi banjir di tempat lain jauh lebih gila! Di Manado sampe banjir bandang, gue ngeliat mobil sampe kebalik nyangkut di pager gitu, di Kampung Melayu sana orang-orang tidur di pengungsian, dan juga daerah kampung gue di deket Gunung Sinabung yang menderita banget. Gue jadinya masih bisa bersyukur banjir yang gue rasain gak separah mereka.

Anyway kelakuan orang-orang pas banjir juga kocak-kocak lho.

Gue paling demen adalah ketika mereka yang bawa kendaraan berupaya menerobos peliknya banjir di komplek gue beeh sebelum "nyemplung" driver-nya nampak penuh perhitungan dan fokus, mobil digeber-geber, pandangan naik turun ke atas dan bawah mencoba menghitung tinggi air, terakhir sedikit komat-kamit, entah doa entah ngapalin nomor telepon perusahaan asuransi, dan YAAAKKK! SIKAAAAT! JEBYUUURRR! Mobil-nya sukses mogok di tengah genangan air setinggi 60cm, hehehe...

Ada yang make motor trail segala kondisi yang nampak gagah berasa di pelem-pelem bule full "muscle" tapi di setang motornya ada plastik isinya bahan-bahan makanan darurat. Yaa surem...

Di daerah komplek yang landscape-nya agak tinggi, jalanan udah kya ada orang hajatan. Mobil-mobil berjejer dari yang murah sampe beberapa tipe high-end, khususnya yang high-end sang empunya kendaraan menyuruh sopirnya untuk ngejagain entu mobil 24/7 dengan iming-iming tambahan "duit rokok".

Beberapa anak muda bergerombol bawa kamera DSLR berpose di tengah keruhnya air dan kekacauan situasi.

Cewek-cewek keluar dengan celana yang semakin pendek dan telepon genggam pintar, mulai memotret situasi dalam waktu kurang dari 5 menit gue yakin itu foto udah nyebar di Path atau Instagram dengan deskripsi yang... yah bisalah dikira-kira . Waow! Yang bagian celana pendek gue terima aja deh, hehehe.

Minimarket di bagian mie instant beeeehhh. Ruaameeee.

Yahh begitulah kami manusia-manusia post-modern. Pssiiiiuuu... Moga-moga gak terulang kejadian seperti ini, hargai alam maka alam akan hargai kita juga!







Related Articles

0 komentar: