Sunday, 6 September 2009

Sebuah Memori: A Tribute to Age Barus

Minggu 6 September, pagi-pagi gw dah bangun trus turun ke lantai bawah dan kabar buruk itu sampai juga di telinga gw. Tiba-tiba nyokap gw bilang, "Sam, Age meninggal," dan hal pertama yang gw alami adalah shock.

Age, temen gereja gw dari gw masih SD sekarang udah tiada. Tanggal 6 September pagi dia meninggal, penyebabnya gw belum tahu pasti tapi yang jelas dia udah gag ada sekarang. Dia masih muda banget, kbetulan gw satu sekolah ama dia jadi gw lumayan tahulah kehidupan dia kya gimana dan dia tuh orang yang bae. He is a good man.

Gw emang ga terlalu deket sama dia tapi dia anak yang enak buat diajak ngobrol sama maen futsal. Gw inget banget pernah beberapa kali maen futsal bareng dia. Aneh mungkin tapi gw masih ngerasa kalo dia masih ada dan rasanya tuhh kaya gag bisa terima kalo temen gw Age dah berpulang ke tempat Yang Maha Kuasa. Kenapa anak semuda dan sebaik dia yang dipanggil duluan? Masih banyak orang di luar sana yang nyawanya lebih pantes buat dicabut dibanding dia! Apakah Tuhan itu jahat??

Gag, Tuhan gag jahat dan mungkin aja ini yang terbaik, mungkin di balik ini semua ada rencana terindah Tuhan buat kita semua. Mungkin emang bener kematian itu adalah misteri yang ga bisa dipecahkan oleh siapapun juga...

(Age, sebelah kanan waktu ngawan)....
Age,
Salah temen gw yang paling fleksibel, suka maen bola, penggemar AC Milan,anaknya pendiem,enak diajak ngobrol. Itu deskripsi gw buat dia. Gw inget dulu waktu kita sama-sama maen futsal buat latihan persiapan Jakpus Cup di Sunter. Trus gw juga inget waktu di Jakpus Cup kita akhirnya kalah juga, dan kita semua kecewa bareng-bareng. Trus gw inget pas pulang dari Jakpus Cup gw satu mobil ama dia dan bahkan gw duduk di sebelah dia sambil becanda trus ngomongin pertandingan tadi. Gw juga inget waktu gw retret katekisasi gw sekamar sama dia ngobrol ngalor-ngidul sampe subuh.Dan terakhir waktu kita sama-sama disidi di Gereja di mana dari kecil kita udah bareng-bareng mulai anak kecil,tanggung,remaja,sampe Permata. Sayang, kita gag lama di Permata. Man, lo udah ngeduluin kita semua. Udah terlalu banyak memori yang lo buat di hati kita, Ge! Saking banyaknya terlalu susah buat diuraikan.


Satu hal yang gw sesalin:

Terakhir gw ketemu Age di parkiran sekolah. Dan yang waktu itu gw sesalkan adalah gw ga negor dia yang padahal waktu itu kita lagi papasan dan gw cukup lama berdiri di parkiran sekolah di sebelah dia tapi ga tau kenapa gw waktu itu lagi gag mood buat negor orang.

Man, klo gw tahu hari itu adalah hari terakhir gw ngeliat elo mungkin gw pasti bakal ngelakuin hal yang berbeda dengan apa yang udah gw lakuin kemaren pas hari Jumat.

Age, mungkin selama ini kita kurang deket, tapi dari dalam lubuk hati gw elo tetep sahabat gw yan terbaik. Selamat jalan Age, sampai berjumpa lagi di kehidupan yang lain... Farewell my friend!

Related Articles

0 komentar: