Friday, 11 December 2009

About A Girl...

Sekilas judul postingan gw kya judul lagunya Nirvana, band grunge legendaris asal Seattle... Tapi kita gak akan bicara secuil pun tentang lagu. Tapi tentang sesuatu yang mungkin ada hubungannya sama judul lagu itu.

Khalil Gibran pernah menulis kya gini, "Cinta berlalu di depan kita, terbalut dalam kerendahan hati; tetapi kita lari darinya dalam ketakutan, atau bersembunyi di dalam kegelapan; atau yang lain mengejarnya, untuk berbuat jahat atas namanya.

Dan itulah kondisi gw sekarang ini. Gw serasa berdiri di sebuah Crossroad antara iya atau tidak. Mungkin ada kalanya gw mengerti perasaan orang lain. Tapi gw kurang peka kalo untuk masalah kya gini. Dampaknya sungguh buruk....

Ada seorang cewe yang gw kenal pendiem,gak terlalu banyak bicara,lumayan cantik,tajir,dan lumayan dewasa dalam bersifat. Gw sebenarnya gak terlalu deket ama dia tapi temen" gw banyak yang kenal sama dia, tapi walaupun kita kebetulan lagi ngobrol" dan ada dia di situ gw gak terlalu merhatiin.

Tapi suatu hari...

Tiba" dia minta tolong ama gw tentang suatu masalah yang agak rumit dan gw bersedia aja karena gw nganggep dia itu TEMEN gw. Dan gw jadi lumayan deket ama dia walaupun gw gak terlalu merhatiin dia. Tapi ternyata terjadi kesalahpahaman.

Karena gw udah ngebantuin dia memecahkan suatu problemnya yang agak susah dan rela ngebantuin dia kapanpun dia mau menimbulkan suatu perasaan: Dia suka ma gw...

Gw bingung musti gimana!!

Jadi selama gw ngebantuin dia, dia nganggep gw tuhh tulus banget dan baek ma dia, bahkan dia mpe curhat ke temen" gw. Dia nanyain secara detail tentang gw.

Dan gawatnya gw gak ada "rasa" ama dia!

Seriously, gw bingung mo gmn... don't know what to do...

Walaupun emang dia cantik dan perfeklah kalo kata temen" gw. But, she isn't my type! Gmn donk!

Bahkan dia udah ampe curhat ke guru agama sekolah gw! *Gila banget dahh!!*

Emang bener kata" Khalil Gibran, "Hati wanita seperti padang yang berubah menjadi medan peperangan; setelah pohon-pohon tercerabut, rumput-rumput terbakar,batu-batu karang dilumuri darah dan bumi penuh ditanami tulang dan tengkorak, lalu perlahan-lahan diam dan sunyi, seolah-olah tak ada yang pernah terjadi; musim semi dan musim gugur datang di antara mereka dan mencatat segala yang terjadi...

Related Articles

0 komentar: