Saturday, 20 February 2010

Tragedi Rumah Sakit

Lagu-lagu Parkway Drive,teh panas,komputer yang menyala. Ntu posisi gw pas lagi posting kali ini.


Well, guys bulan Februari yang cerah berawan ini gw emang agak jarang posting. Bukan gara" males tapi emang gak sempet. Gila, gw harus menjalani simulasi UN tiap Senin ama Rabu di tempat bimbel. Blom lagi tiap Senin pulang lebih sore, Sabtu sama Selasa harus pendalaman materi, Kamis ama Jumat jadwal padat. WEII! GIMME A BREAK!!

Maklumlah, dah mo UN jadinya makin banyak belajar itu wajib hukumnya. Tapi walau jadwal gw sepadet coklat meses seres tapi tetep aja ada kejadian tolol dan gila dalama hidup gw. Ni salah satunya aja...

Ok, sodara gw sakit DBD dan dirawat di sebuah rumah sakit di Bekasi. Dan gw sebagai sepupu yang baik turut ngejenguk dia (stelah dipaksa begitu keras ama nyokap gw). Okelah hari Jumat pulang sekolah gw ke sono ma nyokap. Setibanya di sana first impression gw ama parkiran ntu rumah sakit, sempit banget!! Padahal yang parkir bejibun.

Lanjut...

Gw ma nyokap langsung masuk ke lobby trus gw nanya ke nyokap

"Ma, dah nelpon blom kita mo ke sini?"

Dan dijawab dengan sangat mengejutkan

"Blom, mang napa? Kan dia gak ke mana-mana."

Gw hanya bisa mengelus dada...


Okelah kalo begitu, gw ngikutin nyokap ke lift, kita naek ke lantai dua dan nemuin resepsionis (karna nyokap lupa lantai berapa!)


"Mbak, pasien yang namanya Anna di kamar berapa??" nyokap bertanya penuh agresi.


Dan jawabannya kembali mengguncang...

"Maaf bu! Ini Ruang Persalinan, mungkin di lantai tiga."

Yakk, kita langsung cabut tanpa basa-basi ke lift dan langsung mencet angka 3.

Ting! kita nyampe...

"Ma, kamar berapa??" gw nanya ke nyokap.

"231, kemaren kan mama dah jenguk!" nyokap jawab dengan pede.

Dan setelah nyari, celingak-celinguk bentar kita akhirnya nemu kamar yang dimaksud. Dan langsung masuk ke dalam. Ada dua tempat tidur, yang satu kosong yang satunya lagi ada 2 ibu-ibu yang satu lagi duduk di sebelah tempat tidur, yang satunya lagi tiduran, berarti dia itu pasiennya!

Trus nyokap gw nanya ke 2 ibu tersebut.

"Bu, anak yang di sini mana?" sambil nunjuk ke arah tempat tidur yang kosong.

"Ooh, lagi ke kamar mandi" langsung dijawab ama ibu yang duduk di kursi.

Lanjut...
Kita langsung nunggu berdiri di samping tempat tidur, ngeliatin aja tuhh barang-barang di tempat tidur sambil mikir, "Kalo dah bisa ke kamar mandi berarti dah lebih sehatlah," agak lega aja soalnya pas nyokap jenguk beberapa hari lalu masih lemes.

Tapi...
Ada sesuatu yang agak aneh pas gw ngelait ntu tempat tidur:

1. Handphone: Setahu gw dia make BB, tapi kenapa yang ada di tempat tidur hapenya beda. Ganti handphone? Cepet amat! Baru beli BB!
2. Sarung: Masa anak cewe make" sarung!? Come on! Dahh buluk pula ntu sarung!
3. Al-Quran: Doi pindah agama??
4. Mukena: same reason ama di atas...

Aneh bukan??

Dan gw berinisiatif ngelat papan keterangan pasien di tempat tidur, dan ntu jelas bukan nama sepupu gw!! Walah salah jenguk! Dan dengan cepat kita ngacir keluar, sambil pamit ama 2 ibu-ibu yang ada di tempat tidur sebelah. Mungkin mereka mikir,"Ni orang belom ngeliat orang yang dijenguk koq dah balik??"

Akhirnya kita nanya ke resepsionis perihal keberadaan sepupu gw tersebut...

"Mbak, pasien yang namanya Anna di kamar 231 pindah kamar ato pulang??"

"Ooh, pindah ke ruang VIP 6, Bu! Di lantai 4!" suster menerangkan dengan kongkrit dan jelas!

Akhirnya kita naek ke lantai 4 dan langsung nemuin resepsionis, takut kejadian serupa terulang...

"Mbak, pasien yang namanya Anna di kamar berapa?" nyokap nanya ke ntu suster.


Dan jawabannya sangat mengguncang dunia persilatan.....

"Sudah pulang Bu tadi siang," kata ntu suster.



Dahsyat...

Dan dengan langkah gontai, gw ma nyokap pun berjalan kembali ke parkiran...

Related Articles

1 komentar:

Anonymous said...

:) kocak!