Sunday, 18 April 2010

End of The Night

Well, Rabu sebenernya bakal jadi hari kemenangan gw. The last school day! Setelah benteng otak kita digempur tanpa ampun dengan soal-soal ujian dan rumus-rumus maha susah akhirnya BERAKHIR! Yeah...yeahh...yeahh! Tapi ada sebuah tragedi yang merusak euforia gw saat itu. Tragedi yang mungkin bakal ngerubah hidup gw, sebuah rencana Yang Maha Kuasa yang tak bisa ditebak dan dibaca arahnya. Hanya iman, oase jiwa yang mampu menuntun kita....


Sebenernya Rabu itu gw ada ujian UAS, Bahasa Arab ama Penjasorkes, dan entah kenapa hari iru gw bengong dengan dosis gede selama ngerjain ujian tersebut. Untung aja selama bahasa Arab gw gak mikir sama sekali! hehehe... gunakan teknologi kawan! .

Dan kebengongan gw tersebut membuat gw mikir buat langsung cabut ke rumah secepet-cepetnya, gak tahu kenapa gw pengen banget cepet nyampe rumah.

Emang nampaknya gw harus segera tiba di rumah...

Sampe di rumah, bokap gw udah panas banget badannya. Tapi doi ngakunya sih ngerasa dingin ampe mengigil githu.

Jelas gw panik!

Ok, gw kompres trus bokap ampe sore. Berkali-kali gw ngukur temperatur badannya tetep gak berubah: 39 trus. Jelas bikin gw makin stress.

Untung nyokap balik...

Oke, gw ama nyokap langsung ngajak bokap ke rumah sakit terdekat yang ada di komplek. Dan ke sono naek becak berdua nyokap (bokap katanya udah gak kuat banget). Dan sesampainya di sana nyokap langsung daftarin nyokap ke dokter buat pemeriksaan biasa aja karna nyokap gw dan gw cuman ngerasa ini demam biasa.

Tapi...

Setelah duduk menunggu dengan tenang di ruang tunggu sambil becanda ama bokap kita masuk ke dalem. Dan entah kenapa insting gw berkata untuk ikut masuk ke ruang pemeriksaan dan kayaknya gw berusaha maksa buat masuk ke dalem.

Bokap diperiksa trus tiba-tiba terjadi sesuatu yang bener-bener di luar dugaan kita...

Bokap pingsan!

Dan tau-tau detak jantungnya berhenti...

Dokter berusaha tenang sambil ngasih komando ke semua perawat yang ada buat ngebawa bokap yang sekarat ke ruang UGD. Nyokap gw histeris abis dan gw cuman bisa doa, hal yang paling waras dilakukan orang kalo udah tersudut selain nangis...

Dan penanganan yang menurut gw amat sangat lamban tersebut membuat gw ama nyokap tersulut emosi. Belom lagi staff-staff dan dokternya kurang ramah dan lamban banget! Buset dah, nyawa orang nihh! Jujur aja waktu itu gw sempet mikir kalo bokap gw kenapa-napa gw bakal ngancurin ntu rumah sakit kadut!

Dan setelah semua keluarga dateng ngumpul di sono dan berembuk bersama, akhirnya semua setuju bokap gw harus segera dievakuasi dari rumah sakit maha gak jelas tersebut. Pilihan jatuh ke R.S. Harapan Kita tempat bokap biasa check up kesehatan.

Dan Ambulance pun ditelepon (karna ambulance ntu rumah sakit keadaanya sama kaya bemo, kencengan bemo malahan ).Berapa lama ntu ambulance nyampe?

2 jam ajah! Gila lama amat! Maklum Indonesia...

Perlu dicatat juga, ntu baru pertama kalinya gw naek ambulance.

Di dalam ada oom gw ama nyokap, satu perawat, tante gw, gw, dan tentu saja bokap gw yang sekarat dan gelisah dan tanpa dia sadarin berusaha buat nyopot semua alat-alat bantu pernapasan. Pokoknya gerak-gerak trus dehh! Sepanjang perjalanan gw ama nyokap cuman bisa doa terus. Untungnya gw semua tiba di sono tanpa halangan yang cukup berarti. hfft...

Terus...

Bokap gak sadar terus selama lebih dari 48 jam, kondisinya dikatakan 1 level di atas koma, tapi sekarang udah rada baekan deh, udah bisa ngomong, becanda, dan makan udah bisa dari mulut (sebelumnya pake infus!). God Bless You, Pa! Be strong yahh! Buat mama: TETEP SEMANGAT!! hehehe

Related Articles

0 komentar: