Friday, 23 April 2010

My Favourite Mistake: Welcome To SMAN 5 (part 2)

Well, ni lanjutan dari posting gw sebelumnya, di mana gw akhirnya harus menyadari sebuah kenyataan pahit (hmm...) bahwa semua pilihan SMA gw gagal! Dan sempet bikin gw nge-down abis! Sempet kepikiran buat gak sekolah malahan... Tapi akhirnya gw sekolah juga tuh! hehehe...


Sebuah gang lumayan sempit yang cuman muat satu mobil doang, trus ada gapura lumayan gede di ujung gangya bertuliskan "SMAN 5 JAKARTA" lengkap dengan alamat dan no. telp-nya. Sempet bingung juga sih, ini sekolah gw? Wtf??

My first step ke entu sekolah terbilang cukup mulus kya paha cwe! hehehe... Dengan muke tolol+baju SMP. I'm looked like a dumb shit! :)
Trus gw inget banget orang-orang awal yang kenalan ama gw, Hmmm... let me remind myself... Arrghh lupa gw! hehehe...

Dan satu-satunya orang yang gw kenal di entu sekolah cuman satu: YOHANES GINTHA PINEM! Gw kenal doi juga gara-gara kita satu gereja dari kecil, dan lumayan deketlah. Orangnya humble dan enak buat dijadiin temen dah! Doi juga jadi salah satu orang yang nyamperin gw pertama kali di saat gw bener" alone di entu sekolah.

Kebanyakan udah saling kenal dan satu SMP, sedangkan gw, makhluk dari Jawa Barat dan dengan modal ekstra nekat nyelonong ke sebuah sekolah di pinggiran Jakarta yang sangat tidak dikenal di luar. Hmmm.... sebenernya gw emang beneran gila ato apalah, hanya Tuhan yang tahu itu! hehehe...

Tapi gw selalu merasa kalo gw sudah melakukan sebuah lompatan besar menuju perubahan yang akan berpengaruh terhadap kehidupan gw di masa mendatang. Dan gw berharap tidak akan pernah menyesali apa yang udah jadi keputusan gw. Never say regret!!

Dan kelas X gw di daerah antah berantah pun dimulai...

Anyway, selama gw kelas X gw numpang di rumah sodara gw yang kebetulan rumahnya deket ama sekolah dan punya kos-kosan. Berhubung gw belom terbiasa naek kendaraan umum dan bangun pagi ide buat tinggal sementara di rumah sodara bisa jadi pilihan yang asik.

Tapi, entah kenapa gw malah jadi psycho tinggal di sono.

Mungkin karena gak biasa jauh dari orang tua kali yah, dan puncak ketidakbetahan itu memaksa gw untuk berjuang di atas kendaraan umum tiap pagi.

Rute abadi gw beserta daftar ongkos (pelajar):

T-31 (angkot) jurusan: Harapan Indah - Terminal Pulo Gadung = 3000

P-51 (bus kota reguler) jurusan: Pulo Gadung - Tanjung Priuk (1000)

M-37 (mikrolet) jurusan: Senen - Pulogadung (1000)

Setiap pagi itu jalur wajib gw dan memaksa gw buat bangun tepat jam 4 tiap hari! Dan harus berangkat jam 5 pagi, kalo telat dikit sama artinya kayak bunuh diri.


Kembali ke cerita sekolah...

MOS 3 hari berjalan cukup lancar dan gw udah mulai kenalan dan beradaptasi dengan lngkungan. Seorang temen gw bernama Angga menciptakan sejarah, dia menjadi anak laki-laki pertama di angkatan gw yang rambutnya dipotong ama kesiswaan. Ckckck, congratulation yahh! hehehe....

Dan MOS berjalan sama membosankannya dengan pelajarannya. Gw sempet mikir masa" gw di Saint John, muridnya gak terlalu banyak, gurunya gokil, anak-anaknya asik. Pada masa itulah gw amat menyesal tidak memanfaatkan masa indah gw dengan baik.

Guru-gurunya??

Mo jujur ato dipoles sedikit dengan kebohongan??

Honestly, it's even worse than my nightmare, especially... someonelah....

Termasuk culture shock nihh, yang biasanya di-drill abis dalam belajar jadi sedikit longgar, dan gw jadi terkesan meremehkan anak-anak sekolah negeri. Mungkin stereotype yang udah ditanamin dari dulu kalo sekolah di negeri itu nyantai luar-dalem.

Tapi gw ngeliat ada perubahan koq di sistem yang baru ini walaupun sedikit...

Dan di kelas X ini gw dapet kelas X-3, yang berisikan makhluk-makhluk aneh bin ajaib tapi asik. Di sini embrio gw sebagai seorang murid SMAN 5 yang baik terbentuk. Di situlah awal dari perjalanan gw sebagai pelajar AKAP (Antar Kota Antar Provinsi).

We'll continue later, I'm fvcking asleep...

Related Articles

0 komentar: