Friday, 1 October 2010

Di Kolong Jembatan

Today is Friday...

Dan sebuah kekuatan baru yang muncul akibat perdebatan kecil di tempat yang mirip kolong jembatan.

Tapi bukan kolong jembatan beneran, cuman mirip! hehehe




Well, kalo lagi jam makan siang di kampus merupakan suatu kebiasaan buat gw dan temen-temen gw buat makan di spot yang lumayan cozy buat nongkrong dan makan ato cuma minum aja, tempatnya tuh jejeran tenda dengan berbagai macama makanana yang berbeda, jadi bisa milih dah, dan harganya cukup masuk akal buat mahasiswa, that's the most important point! :D

Dan tempat duduknya tuh sebenarnya kolong gedung yang dipake buat parkiran mobil kantor-kantor di sekitar situ tapi situasinya rada mirip kaya kolong jembatan beton, jadi serasa gembel dah di situ! hehehe...

Anyway...

Siang ini gw menemukan sesuatu yang sedikit bebeda dengan adanya suatu perdebatan ringan yang mungkin sedikit menggeser ke debat kusir bodoh yang tak berguna, menyangkut eksistensi Tuhan dalam setiap agama yang ada di Indonesia.

Should I share it?

Why not?

Kita awali debat kita secara internal Kristianitas: "Apa perbedaan Kristen dan Katolik?"

Dalam hal ini pertanyaan tersebut masiih gw anggap berada di batas toleransi sekedar ingin tahu buat orang yang tidak tahu mengenai internal agama gw: KRISTEN.

Dan jawaban yang diberikan juga sesuai dengan kapasitas gw sebagai orang biasa bukan orang yang sangat paham dalam konteks teologia, kasarnya: LUGU!

But, sepengalaman gw dalam debat sama anak-anak sedikit labil dan cetek pengetahuannya, honestly, they aren't mature enough! Keliatan dari cara bicara, kontrol emosi, dan bahasa tubuh yang menurut pandangan gw masih terlalu labil buat diajak debat serius, padahal argumentasinya bener-bener ngalor ngidul!


Kalo diliat dari ending debat tadi, terlihat sangat jelas kedua belah pihak sangat tidak menguasai apa topik yang diangkat sehingga berujung pada ngotot-ngototan,referensi asal-asalan,kata-kata melenceng, dan terakhir diem trus masang muka jutek! hehehe

Actually, mate! That wasn't a good debate session. Everybody wanted to be a generous one, the one and only. And what about me??

Buat gw, "DIAM ITU EMAS,"

Sedikit menanggapi tapi gak terlalu ngotot karena buat gw argumentasi sama orang-orang kaya githu, I'm wasting my time,my breath,and my intelligent.

Saran gw, kalo elo mau debat tentang suatu hal yang elo sendiri belom pahami 100% mending jangan diangkat buat jadi bahan debat, mending elo ngaca di tong sampah terdekat!

Walaupun cuma wacana sejenak pas makan siang tapi dari situ udah sangat kelihatan bobot dari masing-masing orang yang ada di situ, di kolong jembatan kW1 tersebut gw dan temen-temen gw selalu nongkrong bersama...


Related Articles

0 komentar: