Sunday, 17 April 2011

Ketika UN Datang...

Masih teringat begitu segar di ingatan gw detik-detik menjelang Ujian Nasional keparat itu...

Well, berhubung anak-anak SMA yang udah kelas 3 bakal menghadapi UN, gw mo share sedikit pengalaman UN gw tahun lalu.

Entah kenapa menjelang UN ada satu hal yang menjadi inceran seluruh pelajar di Indonesia, yang bikin deg-degan bahkan bisa resah kalo gak nemuin.

Apakah itu??

Papan dada? BUKAN

Pensil 2B? BUKAN

Penghapus? BUKAN

Penggaris buat SPMB?? BUKAN

Ohh, ato mungkin paket hemat pensil+kroni-kroni khusus ujian?? JELAS BUKAN

Dan yang jelas itu adalah: BOCORAN UN!!

Hmm... Apakah artinya generasi masa kini itu generasi jalan pintas yang lebih percaya sama contekan tanpa jaminan benar dibanding dengan 3 tahun belajar di bangku SMA?

Well, di jaman gw juga bocoran-bocoran gak jelas itu juga beredar dengan sangat luas tanpa ada jaminan 100% bener. Bahkan yang lebih unik, sumber itu gak jelas sama sekali, ada yang bilang dari bimbel, dari sekolah lain, dari Diknas, dari sodara-nya, etc.

Aneh juga sih, gw juga waktu nerima bocoran yang cuma bertuliskan nomor dan jawaban option via SMS juga ragu 1000% kalo itu bener, tapi entah kenapa kalo udah megang jawaban rasanya koq gw jadi lebih yakin sama jawaban gw.

Kalo menurut gw itu salah satu sisi "positif"dengan adanya bocoran-bocoran jawaban gak jelas seperti itu, setidaknya rasa nervous yang timbul langsung hilang, dan ngerjain bisa lebih nyantai dan setidaknya akal sehat gw jalan.

Contoh: Waktu itu gw ngerjain soal bahasa Inggris, di salah satu soal yang jawabannya gw yakin bener waktu gw cocokin sama "bocoran" UN yang kebetulan ada ternyata jawabannya beda. Di satu titik gw sempet ragu sama diri gw tapi akhirnya gw lebih yakin sama jawaban gw dibanding sama kunci jawaban yang menunjukkan jawaban yang berbeda. Walhasil itu bocoran sama sekali gak gw sentuh.

Tapi inget, jangan sampe berserah penuh sama jawaban yang udah dipegang karena belum tentu jawaban itu bener, bisa-bisa ngaco total. Gw ngalamin juga pas hari pertama banyak yang dapet SMS jawaban dari berbagai nomor yang mengatasnamakan berbagai pihak dengan bahasa yang meyakinkan. Uniknya, semua jawaban itu pas dicocokin satu sama lain ternyata berbeda total. Udah jelas itu orang gak jelas yang ngirim-ngirim bocoran salah dengan maksud dan tujuan yang tidak jelas samasekali.

Dan yang penting gak usah parno sama pengawas! Mereka juga gak akan menyusahkan usaha lo selama 3 tahun hanya dalam 3 hari (jaman gw!), walaupun mereka dari sekolah lain mereka juga paham dan ngerti kerja keras elo sebagai siswa, ketakutan elo akan ketidaklulusan,kecurangan elo dalam ujian, dan mereka juga bakal melakukan semua usaha elo kalo mereka berada di posisi elo. Tapi bukan berarti elo boleh bebas di kelas, hargai juga mereka sebagai pengawas, mereka itu tahu saat elo mungkin ngelirik temen ato nanya jawaban tapi mereka mungkin mendiamkan karena gak mau menyusahkan elo, tapi inget "diam" itu mungkin adalah suatu cara yang lebih bijak dan cerdas dalam melakukan "kecurangan".

Satu hal yang perlu diinget seluruh siswa yang bakal menghadapi UN: "LULUS ITU MUTLAK ADALAH HAK KALIAN SEBAGAI SISWA, tapi kewajiban kalian adalah untuk menyelesaikan soal UN dan mendapat nilai di atas nilai batas terendah yang ditentukan."

UN itu bukan untuk ditakuti dan disingkapi secara negatif, memang terdengar tak adil dan sedikit melenceng dari tujuan utama pendidikan, tapi hal tersebut sudah merupakan keputusan tertinggi pemerintah dan tak ada hal lain yang bisa dilakukan selain daripada menghadapi UN tersebut.

So, selamat menempuh ujian buat seluruh siswa SMA di seluruh Indonesia, semoga sukses dan lulus secara murni dan jujur!

Related Articles

5 komentar:

Noeel-Loebis said...

gw malah belon pernah dapet bocoran UN> :(

Gaphe said...

aduh, malah ngajarin nyari bocoran. bukan bocorannya sih yang penting, tapi tentang mental gimana ngadepin UNnya yang kudu diperkuat. *sok bijak.

hemm.. sukses buat yang lagi menjalani aja. untung masa itu dah lewat. haha

samuel said...

@Noeel-Loebis wahh gw juga bocoran entah dari mana ituu hehehe :D

@Gaphe: Bukan ngajarin mas, cuman ngasih tau kalo bocoran itu belom tentu bener semua :D

inggit .PR said...

Sebenernya "jaman gue jaman gue jaman gue" tuh kapan ya hahahaha

samuel said...

Jaman gue ituu pas gw UN maksudnya...

tahun lalu, hehehe 2010 lebih tepatnya :D