Sunday, 18 December 2011

Wet Christmas

Pernah denger istilah "white christmas"?

Istilah tentang suasana Natal yang penuh dengan salju. Nah, itu kalo terjadi di negara-negara yang punya musim salju, sedangkan di Jakarta, bulan Desember, sudah dapat dipastikan bahwa bukan salju yang turun melainkan....... hujan aer!!

Dan kemarin gw baru aja mengalami kekacauan akibat 2 hal: acara natal dan hujan.

17 Desember kemarin kampus gw ngadain acara natal, berhubung acaranya sore dan di Depok jadinya gw janjian berangkat bareng dari Kalimalang naik bus yang disediain kampus. Tapi siangnya gw mau nganterin kue dulu ke Jatiwaringin.

Kebetulan nyokap emang lagi bisnis kue, jadinya gw bantu-bantuin nganter aja, lumayanlah dapet duit buat beli ciki.

Perjalanan udah gw atur mulai dari estimasi waktu di jalan sampe worst case kalo motor gw kenapa-napa. Cuaca juga cerah dan gak mendung, jadinya gw rada nyantai pas mau berangkat. Tapi emang dasar cuaca jaman sekarang suka nyebelin, pas gw lagi di jalan tanpa basa-basi langsung ujan deres, walhasil gw kelabakan nyari tempat teduh dan kebetulan ada warung di tempat gw berada, langsung aja gw masuk ke dalem bersama dengan barang-barang yang mau gw anter.

Di dalam warung nan pengap dan lembab gw hanya bisa berkata dalam hati, "DAMN!!! I wish I had a car..."

Dan berhubung hujannya makin ganas dan kondisi gw juga udah basah kuyub akhirnya gw balik ke rumah berbasah-basah ria, untung aja kuenya gak ikutan basah soalnya gw masukin ke tas yang emang kedap air. Setelah berkemas ulang dan mulai ngatur perjalanan ke kampus, gw pun melaksanakan perjalanan kedua gw (setelah hujan reda pastinya..) menuju ke kampus di Kalimalang.

Wuhuuu, tiba di Kalimalang dan mendapati fakta bahwa yang dimaksud dengan "BIS"adalah sebuah kendaraan umum setara metromini dengan kondisi menggenaskan dan sempitnya luar biasa. Disebut juga dengan TIGER (Tiga perempat), karena emang bis ini gedenya gak nyampe bis yang 50 seat ke atas.

Sebenernya gw gak masalah dengan kondisi bis tersebut karena gw udah pernah naik kendaraan dengan kondisi yang lebih parah. TAPI..... ternyata bis yang disewa itu kurang, dan mahasiswa yang ikut banyak bener, walhasil, para cowok kudu ngalah ke cewek-cewek yang gak kebagian tempat.

Bisa anda bayangkan, gw berdiri di bisa yang mahasempit dan pengap tersebut dari Kalimalang sampe ke Depok, ditambah lagi macetnya jalanan Depok yang membuat perjalanan ini semakin sempurna.

Sampe di Depok acara natalnya sih berlangsung bagus tapi kabar buruknya dateng pas perjalanan pulang, gw musti berdiri lagi sampe Kalimalang...

OMG... bener-bener natal yang sangat "basah", pertama gara-gara hujan yang kedua basah oleh keringat di sebuah bis yang penuh sesak...




Related Articles

0 komentar: