Friday, 21 December 2012

N-Y-E-S-E-K

Hey all. have you missed me? *disambut lembaran botol*


Kali ini gue akan ngepost sesuatu yang amat jarang gue posting. Sebuah tema yang gue sendiri teramat lemah dalam urusan ini. Tapi santai, kita gak ngomongin prediksi kiamat versi gue.

So, what are you going to post?

Resep makanan? Gak
Musik? Gak, lagi gak mood
Puisi? Gak
Foto? Gue kalo share foto dan karya artistik canggih di sini http://samisama.tumblr.com/ *promosi*

Jadi, sebenarnya gue cuma akan sharing soal kehidupan berpasangan orang-orang di Indonesia tapi dikaitkan dengan rumus sepakbola. Yah, gue entah kenapa tiba-tiba baru "ngeh" kalo kehidupan percintaan dan strategi main bola, gak beda jauh.

#KASUS PERTAMA#

Ini adalah bagian PDKT atawa PENDEKATAN. Artinya, entah si cowok atau cewek yang mulai duluan dan dengan tujuan untuk mampu menganalisa hal-hal yang disukai oleh sang calon target. Bentuknya macam-macam, mulai dari ngajak kenalan, tukeran PIN BB ato no hape, telpon-telponan, atau saling nyapa di jejaring sosial, pokoknya banyak. Tapi intinya satu, untuk mengetahui sifat-sifat dari sang "target" dan upaya untuk mendapatkan perhatian khusus dari "target" sebelum melangkah ke jenjang lebih "serius".

Gue membayangkan "sang pejuang cinta" itu sebagai seorang playmaker. Bessshhh.... ngeri gak tuh. Pokoke orang yang mengatur ritme permainan. Ya iya donk, doski kan ibarat kata kiper tim musuh, kita kan kudu tahu seberapa kuat sih pertahanan "gawang cinta" doi, aseekk.... 
Makane kita butuh playmaker, buat mengatur serangan dan mencari timing yang tepat untuk melakukan crossing-crossing atau penetrasi ke daerah berbahaya. Sadafff, freen! hehehe ^_^

#KASUS KEDUA#

Gue mengibaratkan "sang pejuang cinta" sebagai pemain sayap. Yoi, orang yang beroperasi di sisi lapangan, melakukan serangan mengandalkan lebar lapangan. Sesekali melakukan shooting langsung tapi paling sering sih melakukan "Umpan Silang" atau "Umpan Terobosan" yang bakalan disambut sama striker supaya jadi goal.
Okay striker yang gue maksud di sini adalah "sang target". Yoi kan tuh, "sang pejuang cinta" mengirimkan umpan-umpan mautnya, terserah si striker mau disambut atu dicuekin. Jiaahahahaha. Kalo disambut bakalan goal, kalo dicuekin yahhh... udah nasib seorang pemain sayap. Mungkin umpan-umpan yang dikirim kurang jitu ato yang melakukan umpan kurang mentereng, hehehe.

#KASUS KETIGA#

Masih seputar umpan, terkadang memang umpan kita disambut oleh sang "Striker" dan menembus jala gawang, melewati kiper, tapi ternyata "STRIKER" kita terperangkap offside alias si target cinta udah punya pacar, HUAHHAAHAHA. 
Kalo yang ini berarti target cinta kita playboy/playgirl. Udah tau offside, ehh umpan masih disambut juga, kalo emang gak tau mungkin doi khilaf. hehehe :D

#KASUS KEEMPAT#

Seputar selebrasi.

Yoi, kebanyakan pemain bola abis nyetak gol pasti ngelakuin selebrasi, yaitu perayaan singkat yang menunjukkan betapa itu pemain bangga dan bersyukur bisa nytetak goal buat tim-nya. Berhubung kalo main bola itu nyetak satu gol aja udah susah, maka wajar kalo ekspresi sang pencetak gol itu beragam.

> Ada yang nunjuk tangan ke atas
> Ada yang mencium logo tim
> Ada yang gerosotan di rumput trus ditiban temen-temennya
> Ada yang jungkir balik
> Ada yang nyamperin penonton
> Ada yang pesen bakmie (?)
> Ada yang pulang (lho!?)

Pokoke yang namanya selebrasi gak mungkin dilewatkan oleh setiap pemain yang baru saja mencetak goal.

Sama, orang juga baru jadian, pasti ngelakuin selebrasi, cuma mungkin berhubung ini bukan pertandingan jadinya selebrasi-nya gak terlalu berlebihan. Yah, lo tau kan proses terjadinya sebuah hubungan itu jauh lebih rumit dibanding cuma sekedar nyetak gol. 

Tapi ada kalanya fren seorang pemain tidak melakukan selebrasi, yaitu kalo doi nyetak gol ke bekas klub yang dulu dibela-nya, apalagi kalo di klub itu dia jadi pemain bintang. Jadi suatu kewajaran juga kalo kita gak selebrasi jadian di depan mantan, yang dulu pernah jadi pacar tapi sekarang teman. Hehehe.

win-win solution, fair enough. 

#KASUS KELIMA#

Perkara menembak dan ditolak. Biasanya cowok sih yang mulai duluan, walaupun gak menutup kemungkinan di era emansipasi ini kaum hawa juga banyak unjuk kebolehan dengan nembak cowok-nya duluan. Persaingan di antara mereka mungkin akan lebih sengit karena jumlah wanita lebih banyak daripada jumlah pria di dunia. Jadi kalo suatu saat ada cewek nembak cowok, biarkan saja doi berkreasi karena cewek punya saingan lebih banyak daripada cowok. hehehe

Nah kalo main bola, yang namanya shooting/tembakan itu kadang bisa diukur kadang iseng. Sama aja kaya nembak cewek (oke gue ambil posisi yang wajar), cowok itu kudu ngukur waktu yang tepat buat nembak, dan perlu mikir juga fren, apakah proses PDKT-nya udah berjalan cihuy ato masih gitu2 aja. Terkadang ada yang udah merasa yakin proses PDKT-nya cihuy dan doi "nembak" cewek gebetannya.

Dan ternyata ketangkep kiper.

Nembak lagi...

Ngelambung ke atas.

Nembak lagi...

Kena tiang.

Berarti memang doi kurang beruntung. hehehe

Tapi ada juga nih cowok, PDKT-nya masih yahhh, gak terlalu gencar banget, tapi sekalinya nembak langsung diterima sama gebetannya. Mantaff...
Sama aja kya maen bola, kadang pemain iseng aja ngelakuin tendangan spekulasi ke gawang lawan, biasanya dari jarak yang gak biasa, dengan pertimbangan:

1. Kalo gak jebol, doi gak malu, yahh, secara jaraknya jauh bener, lagian itu kan tendangan iseng, hehe
2. Kalo jebol, yah udah bagus. Justru malah kadang bisa jadi goal yang indah kalo ada kipernya.

Nah, kalo nembak cewek kan juga gitu, mending PDKT serabutan aja, nembak seadanya, jadi pas ditolak lo gak malu, kan cuman tendangan spekulasi, trus kalo diterima juga lo enak, lha kan gak perlu keluar modal banyak buat PDKT langsung jadian. Tinggal anda memutuskan mana yang cocok untuk anda. hehehe


-SEKIAN-

Related Articles

0 komentar: