Thursday, 20 March 2014

Kecepatan Penuh

Foto-foto berikut ini adalah hasil jepretan Anri Junuka drummer Furs ketika kita sedang melakukan sesi recording di studio milik Angga "Ramayana Soul", proses rekaman yang lumayan cepat tapi melelahkan ini terekam di foto-foto berikut:


Wiss, gue dulu mengisi halaman ini, sedang berdiskusi dengan Dito, sahabat kita yang membantu bagian sound dan peralatan. (gitar Gibson Les Paul yang gue pake punya dia)


Erico lagi take bass, dan manager kita Fisty saking kecapekannya sampe ketiduran di studio



Kak Angga lagi dengerin hasilnya :D
komennya Kak Angga:
"Ini punk se-punk punk-nya!"


Hal-hal unik terjadi ketika proses rekaman dilakukan. Ketika lagi mau take drum tiba-tiba snare drum-nya Bimo gaada dan ternyata dibawa pulang sama Bimo (drummer Ramayana Soul), doi ngira gak dipake jadi dibawa balik ke rumahnya di daerah Kelapa Gading, walhasil gue sama Fisty tancep gas ke rumahnya Bimo di Kelapa Gading, gak nyampe ke rumahnya sih tapi kita nunggu di ujung gang di pinggir kali, hehehe.

Sempet terjadi mis-kom gile ketika gue dan Fisty yang ternyata tidak mempunyai nomor hape Bimo dan gak tau rumah Bimo yang mana, cuman tau nama jalannya aja. Dan yang lebih parah pas ngecek pulsa ternyata isinya tinggal 2000 perak... buseet...

Walhasil kita punya ide! Line aja si Ivon (personil Ramayana Soul) doi kan pasti punya nomor-nye Bimo. Ide yang menarik maka kita mulailah misi mencari nomor Bimo.

gue: Von! 
ivon: Sam, knp?
gue: Bagi nomor Bimo donk! Penting nih urgent!!
ivon: oke... bentar.
ivon: nih... 0878*******
gue: OKE! Thx yah!

Wihhh, dapet juga nih nomornya Bimo. Akhirnya gue serahkan telepon genggam yang berisi pulsa 2000 perak tersebut kepada Fisty dan mulai menghubungi nomor yang dikasih sama Ivon.

*tuuuuut.....tuuuutt.....tuuuut*

Fisty: halo...halo.... Mo, lo di mana??

suaratakdikenal: Halo ini siapa? ini Ivon...
Fisty: Lha!? Koq elo!! Woi matiin-matiiin ini pulsa tinggal dua rebuuuu!!!!! 

*sambungan terputus*

Ternyata si Ivon salah baca.... Sureem...

Akhirnya gue dan Fisty berhasil mendapatkan nomor telepon Bimo dan akhirnya Bimo berhasil menemukan kita terdampar di pinggir kali dengan wajah bingung... hehehe

Dan kita berhasil memperoleh  pinjaman snare drum untuk kemudian melanjutkan proses rekaman di studio.

Selesai sekitar jam 11 malem, capek tapi seneng... Tinggal isi vokal aja yang belom sama mixing, berhubung gue sakit mulu jadinya agak terhambat nih, huhuhu... semoga hari minggu nanti udah bisa oke suara gue.

Dan semoga single ini bisa diterima di kuping-kuping kalian anak muda yang mencari kebebasan di tengah dunia yang penuh dengan kepalsuan ini.

Cheerio!!

Related Articles

0 komentar: