Saturday, 18 September 2010

The Best Worst Thing

Apa yang lebih nyebelin dari satu hal ini: 2 bulan lebih libur tahu-tahu masuk kuliah tanpa ada bayangan seperti apa kuliah itu.

Gw rasa cuma KIAMAT yang mampu menandinginya...

Dan yang lebih buruk adalah: ITU TERJADI PADA GW...

Duhh kayanya males banget gw buat melangkah keluar lagi, bangun pagi lagi, kena macet lagi.Wah... moga-moga aja gw masih bisa waras selama kuliah...

Satu-satunya yang jadi beban pikiran gw sekarang adalah gitar gw...



Gitar gw tewas!! Pick-up udah bermasalah banget... Walhasil senar dua gw gak bunyi sama sekali. Dan solusinya masih buntu ampe sekarang tapi gw udah nyoba ngejual gitar gw tersebut di KASKUS.

Belom ada yang nawar sih, tapi kalo minat silakan kunjungi nih

http://www.kaskus.us/showthread.php?t=5320974

semoga bermanfaat! hehehe

How's life?

BORING!!

Gw lagi mempelajari Postmoderen, ada bukunya tapi males bacanya, cukup Nietzsche sama Marx dulu dah. Gw sendiri juga belom paham bener definisi dari Postmoderen, tapi ntar juga paham, dari internet gw kurang percaya lebih prefer sumber dari ahlinya langsung (Buku!). Terkadang cara tradisional bisa jauh lebih ampuh daripada cara moderen, dalam beberapa kasus hal tersebut merupakan fakta tak terbantahkan.


Contoh?

Belakangan deh, gw juga belom tahu! hehehehe

tapi perbandingan antara Book dan E-book udah cukup jelas koq.


Apalagi yang baru yah? Besok adek gw dibaptis, yah mungkin salah satu tonggak bersejarah dalam hidup doi. Pastinya bakalan rame banget dah besok. Well, I don't really like to talk about my family, jadi kita move on ajah! hehehe


Gw baru nyelesain lagu keempat buat The Chronograph, gw kasih judul "Damned Rose" , arah penulisannya lebih ke arah penyesalan seseorang yang udah ngambil suatu keputusan yang akhirnya berujung kepada penyesalan.

Di sini gw mau nunjukin kalo kita sebagai manusia tuh harus mempunyai visi ke depan yang matang jangan asal ngambil sehingga ntar malah ngambil "Damned Rose" ini. hehhehe... more mature and mature, itu konsep band yang gw usung sekarang, iramanya rada-rada funk campur disko. Kalo kata Erico mirip The Rapture campur Franz Ferdinand, padahal gw nemu entu riff gak sengaja.


Yah mungkin dalam beberapa bulan ke depan gw udah punya mini album ato minimal demo buat disebar di internet dan radio (AMIN!!). Repotnya, kuping orang Indonesia belom klop dengan aliran musik yang gw dan temen-temen gw anut: INDIE ROCK, paling cuma segelitir orang yang ngerti tentang INDIE ROCK.

Perlu Bukti??

LIAT AJA TIPI MASING"...




Related Articles

0 komentar: