Monday, 27 September 2010

Terima Kasih Tuhan Untuk Tempat Sampah Ini

Ayyayayaya....

Seminggu pertama kuliah sudah dilewati bahkan sekarang udah masuk ke pelajaran-pelajaran yang bikin pala jadi pusing tujuh keliling.

Enjoy your study, mate?

Absolutely not! Belom gereget sama sekali, lingkungan gw belom begitu mendukung, ngerti maksudnya mendukung? Lihat aja situasi dan kondisi di kampus gw. Liat sejenak langsung ngerti dah, hehehe, just fucking kidding. Nothing is very wrong, temen-temen gw gokil semua, otaknya pada korslet. Ntar postingan berikutnya gw kasih dah profilenya satu-satu. Hehehehe

Let's jump to another topic



Hari Minggu kemarin gw ke gereja (ya iyalah!! ^__^) dan ternyata berhubung gw sudah resmi sebagai anggota PERMATA, yang merupakan wadah kepemudaan di gereja, gw kudu ikut pas rapat buat ngomongin regenerasi kepengurusan di sana.

Well, cuma ditanya anktivitas sekarang dan keinginan untuk ikut serta dalam PERMATA, gw sih jujur aja belom siap, kalo menilik dari attitude gw yang jauh dari rohani, tapi mungkin bakal gw usahain deh, biar berubah jadi orang bener dah gw. hehehe

Dan gw juga turut bergabung dah dalam acara kebersamaan sama para pemuda gereja gw, kita makan-makan di Gading dan dilanjutkan dengan karaoke gila-gilaan, FYI yang ngikut itu sekitar hampir 20 orang, jadi ngambil room yang paling gede untuk 2 jam.

Dan yang ngikut ke dalam hampir orang-orang gokil semua dah!

Walhasil yang tadinya kalem jadi ikutan gokil juga! Hehehehe

Well... judul postingan gw kali ini bener-bener menggambarkan suatu realita yang cukup menyedihkan buat gw. Bisa dibilang akhir SMA dan awal kuliah gw adalah masa-masanya gw bersahabat dengan KEGAGALAN dan menurut gw itu menyebalkan sekali. Kegagalan gw di PTN akibat gw terlalu meremehkan banget soal-soal yang bakal disodorin ke gw, jujur aja...

Konsekuensinya, gw GATOT! (GAGAL TOTAL, bukan GAGAL NGEN**T)

And finally setelah memperhitungkan beberapa keuntungan dan kerugian yang mungkin gw dapet, gw mendarat di Gunadarma, well... kecewa? Pastinya, gw sangat anti terhadap PTS kalo ngeliat orang-orang di sekitar gw, membuat gw sangat anti terhadap PTS, jadi mau sebagus apapun tetep aja gw bakal dipandang sebelah mata.


Tapi Jumat kemaren merupakan suatu hari ajaib yang membuat gw berkata dalam hati, "THANK GOD FOR THIS TRASH." God will make a way. That's what I'm believing in. Ini bukan takdir bukan kebetulan tapi ini jalan yang sudah ditentukan.

Like it or not, this is God's decision! Sehingga target umum gw langsung dicanangkan: LULUS DENGAN SEGERA!!

Rencana gw selanjutnya gw mau ngambil S-2 di bidang Filsafat, you know, gw sangat suka filsafat jadi dengan gw mempelajari filsafat secara mendalam membuktikkan eksistensi gw dalam mempelajari filsafat sebagai ilmu yang dapat mebuat gw berpikir secara lebih kritis dan rasional.

God, listen to my pray...

Help through this way...

Thanks for the thrash ^___^

I ain't gonna give up!!

Fasten your seat belt! We are moving faster and faster!!



Related Articles

0 komentar: