Sunday, 28 November 2010

Gila Kala Kemping (Part II)

Well, di part I gw nyeritain kejadian-kejadian gila selama gw kelas 4 SD dan merupakan pengalaman pertama gw kemping di gunung, nah sekarang di part II gw bakal nyeritain pengalaman gw as a boy scout pas gw kelas 5 dan 6 SD.


Kelas 5

Masa kedua gw kemping di gunung, waktu itu lokasi kempingnya di daerah Subang, di Riung Rangga, yang emang merupakan sebuah wilayah dikhususkan buat kemping, jadi daerahnya lumayan bagus dan berbatasan sama daerah wisata githu deh, gw lupa Kota Bunga atau Kota Wisata, yang jelas ada “kota”-nya, dan ada bungalow sama hotel di daerah itu jadi jauh lebih manusiawi dibandingkan dengan Gunung Mas. Emang sih perjalanan lebih jauh dibanding Gunung Mas, tapi daerah kempingnya lebih nyaman!

Dan tenda yang digunain udah bukan tenda sempit kya dulu, kali ini tenda yang dipake tuh tenda tentara yang gedenya 4 kali lipat dibanding tenda yang dulu dipake pas di Gunung Mas dan tidurnya dak langsung nyentuh tanah soalnya dikasih semacam ranjang buat tentara yang lumayan nyamanlah disbanding tidur di tanah. Gw inget daerah perkemahannya berbukit-bukit dan tenda kelompok gw adanya di bagian bukit paling atas, jadi di tempat paling tinggi di antara tenda lain, satu tenda tapi dibagi dua kelompok, jadi gw juga mesti share tendah dengan kelompok lain, tapi gak masalah koq kan tendanya gede dan luas juga, malah seru bisa ngebajak makanan kelompok sebelah. Hehehehe ^___^

First Day
Seperti biasa hajatan yang paling gw benci sepanjang kemping tak lain dan tak bukan adalah JURIT MALAM, setelah gw mengalami peristiwa tidak mengenakkan pas kemping sebelumnya gw masih sedikit trauma buat ngikut acara semacam ini lagi, so, acara jurit malam itu rencananya diadain habis makan malam dan setelah makan malam gw langsung action pura-pura sakit jadinya gak ngikut acara jurit malam nyebelin itu! Malah gw denger jurit malam kali ini lebih gawat disbanding tahun kemaren lantaran tiap kelompok anggotanya gak boleh bawa senter sebagai gantinya ketua kelompok dikasih obor bua nerangin jalan, satu kelompok satu obor…
Jelas gw merinding….

Dan gw malah molor di tenda kesehatan… hehehehe

Tapi ternyata pas gw nanya kelompok gw, ternyata gak ada serem-seremnya! Biar kata obor mati ternyata jalannya ngelewatin bagian dari komplek perumahan yang ada di deket daerah kemping jadinya terang benderang!! Trus gak ada yang nakut-nakutin, pokoknya gak serem dah!

Sial gw, tahu begitu mah mending gw ngikut….


Second Day
Hari keduax!

Gw bangun jam 5 pagi langsung ngibrit keluar…. Ternyata gw kebelet kencing, gara-gara males ke kamar mandi gw kencing aja di belakang tenda! Hehehe

Dan pemandangan daerah situ bener-bener keren! Kita bisa ngeliat Gunung Tangkubanperahu secara utuh pas matahari mau terbit, pokoknya bener-bener keren, apalagi tenda gw letaknya paling atas jadi lebih jelas ngeliatnya…

Gw inget banget sambil nonton matahari terbit, gw bareng temen-temen satu kelompok bikin mie instant sama api unggun trus duduk bareng-bareng nikmatin pemandangan dan udara yang bener-bener segerr! Wuhuuu…. Superb!

Dan baru aktivitas kita dimulai….

Walkgame, game jalan kaki ke pos-pos sambil ngelewatin rintangan alam dan tugas dari masing-masing pos yang ada.

Gak ada kejadian yang lebih gila daripada tragedi nyebur together ala Felix, temen gw.

Doi orangnya sih kalem dan pendiam, rada kaya cewe tapi sebenarnya baek, kebetulan gw sekelas sama dia dan satu kelompok juga. Nah, karena pas itu gw jadi wakil ketua kelompok gw jalannya paling belakang dan si Felix di depan gw.

Ada semacam roadblock githu, jadi kita musti jalan di jalan setapak, di sebelah kiri itu kali rada gede dan di sebelah kanan cuman ada dinding tanah yang banyak akar, emang sih gak begitu tinggi itu kali dan airnya juga cetek, tapi kalo jatoh lumayan susah buat loncat lagi ke atas. Pas lagi jalan ngelewatin jalan setapak tiba-tiba tongkat pramuka si Felix jatoh ke dalem itu kali, ketua kelompok gw udah bilang kalo kita terus jalan aja, udah biarin aja ntu tongkat daripada ntar ada yang celaka malah lebih gawat masalahnya.
Akhirnya gw bilang ke Felix supaya terus maju, karena doi ada di depan gw, tapi matanya terus ngeliatin ke itu kali dan tongkatnya yang nyantol di situ, dan gak gw sangka-sangka, doi langsung loncat ke kali buat ngambil tongkatnya. Spontan seluruh anggota gw tereak-tereak, entah karena kocak entah karena panik.

Dan yang ditakutin emang beneran kejadian, doi susah banget buat naek ke atas, lantaran lapisan tanah yang licin susah buat dipegang, sedangkan uluran tangan kita gak nyampe buat ngeraih tangannya si Felix, akhirnya misi penyelamatan dilakukan pake tali tambang dan tongkat, rame-rame kita narik dia keluar dari kali sampe ada bapak-bapak warga sekitar ikut nolongin, sedangkan kelompok lain yang ketahan di situ cuman bisa nonton sambil planga-plongon lantaran gak bisa lewat. Dan selamat juga Felix dan tongkatnya, ketua kelompok gw cuman bisa geleng-geleng gak percaya dengan kegilaan si Felix ini.

Seperti biasa malam kedua selalu ditutup dengan api unggun dan bakar jagung, tapi ada kisah gila terselip di tengah malam.
Seperti biasa pas api unggun udah nyala ada Pembina yang ngasih semacam ceramah tentang kehidupan yang emang kadang bikin orang histeris dan nangis-nangis.

Gw inget itu orang ngomong kaya gini, “Kita harus ingat kedua orang tua kita….. (jeda rada lama)…… kalian harus lihat perjuangan mereka buat nyari nafkah, nyekolahin kalian, ngasih kalian duit jajan, sedangkan kalian?? Kalian Cuma bisa menuntut dan menuntut, tapi lupa sama kewajiiban kalian sebagai anak, coba kalian bayangkan wajah kedua orang tua kalian, bla….bla…bla….,” Kira-kira ngomongnya kaya githu dah! Dan disambut dengan wajah-wajah meratap dari anak-anak yang ada di situ.

Satu hal yang menarik perhatian gw adalah salah satu temen gw yang nampaknya sedikit lebih menghayati dibandingkan dengan anak-anak yang lainnya. Doi nunduk terus ke bawah dan bentar-bentar ngucek matanya yang nampaknya udah merah. Dari pemandangan sekilas yang gw lihat, satu hal yang jadi kesimpulan adalah: GILE NI ORANG MENGHAYATI BANGET… Gw aja jujur gak sampe keluar air mata dan nangis sampe kejer githu tapi cuku terdiam dan menghayati ajalah.

Karena gw penasaran gw deketin aja doi yang duduknya emang rada jauh dari tempat gw duduk, dan gw langsung nanya ke dia, “Lo kenapa, boy?”

“Hah, apanya yang kenapa?” doi membalas pertanyaan gw.

“Entu, lo ngapain ampe nangis-nangis segala? Emang lo punya masalah ama keluarga githu?” gw bertanya dengan tingkat kepolosan seorang bocah SD.

“Masalah mata lo soak! Lo gak tahu ni mata gw pedih dari tadi gara-gara asep!! KAMPRET ni asep bikin mata gw ampe merah!” doi jawab galak bener…

Dan baru gw nyadar kalo ntu bocah bukan nangis ato terharu… tapi kena asep!! Hehehehe….

Third Day

Hari terakhir! Bangun pagi, menatap Gunung Tangkuban Perahu di pagi hari menikmati udara sejuk khas pegunungan di daerah Subang, sekarang saatnya KARNAVAL! What!? Karnaval?? Maksudnya apaan tuh? Ok, biar gw jelasin dulu, yang dimaksud karnaval di sini tuh kya semacam lomba keliling campsite di mana masing-masing kelompok udah ngedekor diri masing-masing seunik-uniknya, dan nanti akan dinilai sama pembinanya.

Kelompok gw?

Salah satu yang paling madesu! Geblek pisan dah! Bukannya ngikut malah tidur di tenda, tapi gw sempet mantau jalannya kompetisi kok! Ada yang make baju dari koran, jadi semua anggota kelompok gak ada yang make baju, cuman boxer doank trus mereka bikin baju pake koran dengan berbagai style, hehehe gokil ni kelompok.

Ada yang bergaya kaya suku pedalaman githu, muka dicet pake semir sepatu trus baju dikasih daun-daunan githu.

Gw rada lupa sapa yang menang, tapi yang jelas kelompok cewek dah, emang mereka pada niat banget mempersiapkan diri buat ngikut karnaval. Hehehehe….

Setelah itu evaluasi buat ngeliat siapa kelompok terbaik dan tenda terbaik, kelompok gw jelas gak dapet apa-apa. Tendanya aja udah kaya wilayah konflik githu, gimana mau menang, hehehe…

Dan yang paling menyenangkan adalah: UPACARA PENUTUPAN!! Tanda kalo perkemahan kali ini udah selesai. Dan abis ngeberesin semua barang-barang dalam tenda gw dan rombongan jalan keluar dari daerah kemping di Riung Rangga, Subang tesebut dan sekali lagi gw mengarahkan pandangan terakhir gw dari atas bukit tempat tenda gw berada ke seluruh wilayah kemping dan Gunung Tangkuban Perahu di sebelah kanan.

Kemping kali ini usai.

Related Articles

0 komentar: