Sunday, 9 October 2011

Oh My SMURFS!!!

Well, sedikit efek lanjutan dari hasil menonton "The Smurfs". Komik karya Peyo (dulu waktu kecil gw nyebutnya Opa Peyo.) yang ditulis di Belgia (mkanya judul aslinya pake bahas Prancis sama Belanda.) ini emang rada fenomenal dan asik banget buat dibaca.

Sebetulnya gw sudah sejak dulu kenal The Smurfs melalui komik, jaman gw TK sampe SD ketika kakak dan adek gw yang cewek berbocah-bocah ria dengan majalah Bobo, gw malah berbeda, gw lebih memilih The Smurfs sebagai bacaan masa kecil gw.

Gw inget pertemuan pertama gw dengan Smurfs adalah, komik The Smurfs volume 5 yang dibeli nyokap gw di Senen. Gw bahkan masih inget ceritanya tentang para Smurfs yang membangun jalur kereta api dari desa ke ladang sarsaparilla (sejenis tanaman).

Dan koleksi komik The Smurfs gw sekarang entah di mana, beberapa yang selamat gw bundel jadi satu sekarang, itu juga udah tak tampak (masih dalam pencarian...).

Rumah gw penuh dengan buku, jadinya ribet banget cuma untuk nyari satu bundel komik tua yang merupakan saksi bisu masa kecil gw.

Bahkan dulu kamar gw yang sekarang penuh sama poster band-band dan kalimat-kalimat favorit dari para penulis legendaris pernah diisi dengan poster tokoh-tokoh Smurfs yang gw masih sangat ingat sampe sekarang.

But, everything's changed, fellas!!

Eniwei di balik kelucuannya, para smurf juga punya sisi gelap. Pernah denger istilah "Papa Smurfs Conspiracy"?? Istilah yang menyebutkan tentang upaya "dunia gelap" untuk mencuci otak anak-anak melalu kartun Smurf tersebut. Smurf banyak dikaitkan dengan teori konspirasi Komunis, Nazisme, ato bahkan Satanism. Well, mungkin kalo teori-teori tersebut gw tulis di mari gak bakalan muat.

Yang pasti, para Smurfs biru setinggi tiga buah apel tersebut sudah menjadi bagian dari kehidupan gw, yeap, tanpa mereka mungkin gw sendiri gak seperti yang sekarang ini.

Tapi untungnya komik-komik Smurf bisa dinikmati kembali sama anak-anak sekarang, karena di toko-toko buku besar yang gw lihat di Jakarta, komik-komik Eropa (romic) kya The Smurfs,Tin-tin,Police Agent 212, ato Asterix and Obelix lagi banyak beredar. Cuman sayang harganya lumayan nonjok, gw cuma punya satu edisi, soalnya dulu gw udah baca semua serinya, paling kalo ke Gramedia gw cuman numpang baca, hehehe ^__^




Related Articles

2 komentar:

NuellubiS said...

mungkin karna bentuknya yang aneh sam... :D makanya dikaitkan ke satanism

samuel said...

@nuel: mungkin juga, warnanya juga rada serem :D