Sunday, 11 July 2010

My Favourite Mistake: Welcome To SMAN 5 (part 3)

Akhirnya gw lanjutin setelah sekian lama gw meliburkan diri dari postingan bersambung gw yang satu ini... part 1 ama part 2 udah cukup menggambarkan kegilaan yang ada di sekolah gw tersebut dan perubahan drastis tersebut yang membuat mental gw sangat-sangat jatuh...

Next level...


Mendarat di kelas berlabel X-3, dan tahun-tahun awal buat gw bener-bener merupakan masa adaptasi yang sama sekali buruk buat gw. Tata cara bergaul di tempat yang baru berbanding terbalik dengan apa yang gw temui di sekolah gw yang lama...

9 tahun lebih gw memperoleh pendidikan di bawah bendera dan konstitusi lembaga keagamaan (dalam kasus ini, Lembaga Pendidikan Kristen), tiba-tiba ketika menginjak usia remaja yang cukup rawan beralih ke lembaga pendidikan umum di mana gw menjadi minoritas dan terikat hukum negara yang lebih condong ke mayoritas.

Jelas ini merupakan dilema besar buat gw...

Dan gw gak suka...

Bahkan gw sampe merasa masa SMA gw hancur lebur berantakan...

Dan rencana penyelamatan dlakukan sehingga keputusannya gw pindah pas semester 2...

Karena gw emang udah gak betah sama atmosphere yang ada di sekolah laknat tersebut gw gak tahan dan gak betah. Jadi gw memutuskan untuk suicide pindah sekolah! Salah satu alasannya adalah pelajran BAHASA ARAB!!

Yah.. di saat anak-anak sekolah lain asik berbahasa Jerman,Mandarin,ato Jepang gw malah ber-Arab ria. Wtf?

Tapi ada akhirnya satu keputusan ajaib diambil kembali:

GW GAK JADI PINDAH!! Kenapa? Gak tahu... gw juga gak ngerti!

Dan naek ke kelas XI perjalanan tambah buruk. Gw ngambil IPS karena gw benci IPA dan gw benci bocah-bocah IPA-IPA-an yang otaknya seret cuman maksa masuk IPA dan ajaibnya bisa dimasukkin sama gurunya. Pake mantra apa? Hanya Tuhan yang tahu...


XI IPS 1

Lebih mirip neraka dibandingin kelas...

Puncak kekesalan gw terhadap pilihan gw sendiri. Ketika gw memandang dunia secara sempit gw merasa semuanya begitu sempurna tetapi ketika menatap ke kiri dan kanan ternyata dunia begitu adanya. Jadi, jangan pernah kita menutup mata terhadap sekeliling kita.

Karena di situlah kebodohan dunia justru terjadi. Just like I did... Creatures of the Underworld...

Related Articles

0 komentar: